Friday, July 10, 2009

au...ai...oi

Seorang rakan penulis dari Skudai menghubungi penulis meminta penulis menunjukkan arah jalan ke sebuah kolej di Nilai kerana urusan pendaftaran anaknya yang akan mengikuti program A-Level setelah mendapat tawaran JPA untuk melanjutkan pengajian ke India dalam bidang perubatan. Malangnya pada waktu itu penulis berada di Bahau kerana ada tugas menyampaikan ceramah penataran bahasa. Dari plaza tol Alor Gajah, rakan penulis memilih jalan lama dan berhenti sebentar di Petronas Cengkau. Sejurus kemudian rakan penulis dan keluarganya berhenti lagi di Rembau kerana anak kecilnya meragam. Dari situ rakan penulis memilih jalan Siliau dan berhenti sekali lagi di sebuah gerai di Rantau untuk menghilangkan dahaga. Rakan penulis kemudian meneruskan perjalanan melalui Mambau. Dari situ rakan penulis sampai di Seremban dan mengambil jalan Pantai, masuk ke Jiboi dan berhenti untuk solat di masjid Paroi sambil menunggu penulis di situ. Apabila penulis sampai, penulis mengajak rakan penulis sekeluarga untuk berehat dan makan di rumah penulis sebelum pendaftaran anaknya diuruskan. Sesampai di rumah, rakan penulis menyerahkan sebuah beg plastik besar mengandungi petai, rambai dan buah tampoi. Selepas makan dan berehat barulah keluarga penulis dan keluarga rakan penulis menuju ke kolej tersebut.

Dalam cerita di atas terdapat nama-nama tempat yang berakhir dengan au, ai dan oi. Dalam kajian bahasa, ketiga-tiga bunyi ini dinamakan sebagai diftong iaitu gabungan dua bunyi vokal yang bersifat satu suku kata dan dilafazkan dengan satu puncak kelantangan kerana berlakunya geluncuran dari vokal yang mendahului kepada vokal yang mengikutinya.

Diftong berbeza dengan vokal rangkap iaitu urutan dua bunyi vokal yang berfungi sebagai dua sukata kerana mempunyai dua puncak kelantangan. Sebaai contoh, bunyi au pada perkataan Rembau ialah diftong kerana berfungsi sebagai satu suku kata tetapi au pada perkatan jauh bukan diftong keana a dan u menjadi suku kata yang terpisah iaitu; ja uh, Begitu juga antara gerai dengan main. Satu daripadanya diftong dan satu lagi bukan diftong.

Cara menghasilkan ketiga-tiga bunyi diftong dapat ditunjukkan melalui carta kedudukan bahagian hadapan, tengah dan belakang lidah dalam rongga mulut seperti berikut:


Banyak lagi perkataan yang mengandungi bunyi diftong seperti balai, rampai, abai, lampai, lampau, pantau, kacau, amboi, baloi, sekoi, sepoi dan sebagainya.

Catatan:
Cerita di atas sebenarnya rekaan semata-mata, kalau ada persamaan mungkin hanya secara kebetulan, cuma penulis ingin mengaitkannya dengan fokus bicara bahasa kali ini iaitu bunyi diftong. Sememangnya banyak nama tempat di Negeri Sembilan yang mengandungi bunyi diftong seperti dalam cerita di atas.

1 comment:

There was an error in this gadget